Selamat Tahun Baru 2018

Selamat Tahun Baru 2018

PUNCAK PERINGATAN HARI ANTI NARKOTIKA (HANI) 2017

WAJAHNUSANTARAKU.COM, JAKARTA - Puncak peringatan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI) 2017 bertemakan “Peran Aktif dan Pendayagunaan Seluruh komponen dan potensi bangsa dalam menghadapi keadaan darurat narkotika menuju Indonesia yang sehat”. digelar di Lapangan Tugu Api Pancasila TMII Jakarta kemarin (13 Juli 2017) pagi hingga siang hari, dihadiri sekitar 1000 orang undangan dari berbagai kalangan, dimeriahkan oleh sejumlah penampil pertunjukkan, seperti drama musikal oleh Studio 26, Paduan Suara Universitas Pelita Harapan, permainan kolintang oleh petugas BNN, dan termasuk grup musik legendaris Slank.

Pada peringatan HANI yang sedianya diadakan pada 26 Juni 2017, namun dikarenakan bertepatan dengan Hari Raya Idul Fitri 1438 H, maka diundur hingga 13 Juli 2017, Kepala BNN Budi Waseso dalam sambutan laporannya dihadapan Menkopolhukam (mewakili Presiden RI yang berhalangan hadir), Panglima TNI Jendral Gatot Nurmantyo, Ketua DPD Osman Sapta Odang, dan ribuan tamu undangan, menyampaikan sejumlah pencapaian yang berhasil diraih BNN, termasuk didalamnya pembongkaran sindikat jaringan internasional sabu, dengan didukung jajaran Direktorat Narkotika Polri, TNI dan elemen lainnya, BNN berhasil membongkar dan menyita sabu seberat 1 ton.

Buwas juga menyampaikan bahwa telah terjadi eksekusi terpidana mati kasus narkotika WNI maupun WNA sejumlah 18 orang, salah satunya Freddy Budiman. Sementara itu, data BNN sepanjang 2017 telah berhasil mengungkap 423 kasus narkotika, dengan jumlah tersangka 597 orang (5 WNA, dan 592 WNI). Total aset kasus narkotika yang berhasil disita BNN kurun waktu 2010-2016, sebanyak 561,4 Milyar.
Ada 3(tiga) jenis barang bukti narkotika terbanyak yang disita sepanjang Januari-Juni 2017, Sabu seberat 236.306,80 gram; Ekstasi 108.590,25 butir; dan 61.363, 08 gram. Perkiraan kebutuhan Sabu sebesar 219 juta gram, ganja 158 juta gram, dan ekstasi 14 juta butir. Bonus demografi Indonesia menjadi target pasar peredaran gelap narkotika dan prekursor terberat di Asia Tenggara.

Diperkirakan jumlah korban meninggal akibat penyalahgunaan narkotika, sebanyak 40-50 orang meninggal per hari, sementara kerugian ekonomi sebesar 72 trilyun rupiah setahun.
Buwas juga mengungkapkan hasil penelitian BNN dengan Puslitkes UI tahun 2016, bahwa angka prevalensi penyalahguna narkotika pada kelompok pelajar dan mahasiswa sebesar 1,9%, atau dengan kata lain 2 dari 100 orang pelajar dan mahasiswa menyalahgunakan narkotika, jumlah ini menurun dari angka sebelumnya 5,2%.

Lebih lanjut disampaikan Buwas data UNODC sejak 2008 hingga 2015, terdapat 644 NPS (New psychoactive substances) yang dilaporkan 102 negara (sekarang sudah mencapai 800 NPS), sebanyak 65 jenis baru narkotika tersebut sudah masuk di Indonesia, namun baru 43 jenis yang masuk dalam peraturan Menkes No.2 Tahun 2017.

Namun demikian, Buwas mengemukakan bahwa ada kendala terkait personil, anggaran, sarana dan prasarana saat ini, BNN masih belum mendapat jumlah yang dapat mendukung kegiatan operasional yang semakin meningkat.

BNN dengan BRI disela-sela rangkaian kegiatan HANI 2017, melakukan penandatanganian MoU dlm rangka penyebarluasan informasi melalui Program BRI Mencerdaskan Anak Bangsa “Sadar Bahaya Narkoba Bersama BRI".
Menkopolhukam Wiranto saat menyampaikan sambutan mewakili Presiden RI, selain menyampaikan apresiasi atas pencapaian BNN, juga menjelaskan kejahatan narkotika tidak hanya semata-mata demi keuntungan ekonomi, tetapi telah berkembang dengan motif membiayai kejahatan terorisme. Kejahatan narkotika juga erat kaitannya dengan kejahatan perdagangan orang (human trafficking), dimana setiap tahun ribuan orang dari seluruh dunia dijebak dengan narkotika, dan terjerumus dalam kejahatan perdagangan orang. Narkotika juga dapat digunakan sebagai salah satu senjata dalam proxywar; perang baru untuk melumpuhkan sebuah bangsa. Dalam sejarah, kita belajar dari perang candu di Cina antara tahun 1834 sampai 1842, yang membawa dampak jatuhnya Cina ke tangan Inggris karena perang candu, perang narkoba.

"Tidak ada kata lain, kejahatan narkotika yang sangat berbahaya dan dapat melemahkan sendi-sendi kehidupan berbangsa, harus diberantas dan ditangani dengan pendekatan yang seimbang, antara pengurangan pasokan, dengan membongkar jaringan produsen, bandar dan pengedar, serta pengurangan permintaan atau demand, dengan menambah fasilitas rehabilitasi pecandu narkotika dan edukasi terus menerus kepada masyarakat kita" ujar Wiranto.

Pada kesempatan peringatan HANI 2017 tersebut, BNN memberikan penghargaan kepada sejumlah pihak yang telah membantu dalam menangani masalah narkotika, diantaranya Kementerian PUPR, Kemenpora, Panglima TNI Gatot Nurmantyo, Gubernur Sumut, Walikota Surabaya, Dirut BRI Suprajarto, MM, Dirut PT Maspion Grup Dr. Ali Markus, PT Indomarco Prismatama Dirut Sinarman Jonatan, Bapak H>P Panggabean, Bapak Manoj Punjabi CEO MD Animation, PT Media Televisi Indonesia (Metro TV) Bapak Suryo Pratomo Presiden Direktur, Rektor Institute Kalbis ‎Ir. Sablin Yusuf MSc., McompSc, Sekolah Menengah Pertama Pawyatan Ibu Sapriadi Widyawati Rahayu, Bapak Agus Suwarno, Jerri Patinasarani, Ibu Nuri Elsa Alex, dan komunitas SMA Kelulusan angkatan 1986-1989, Ikbal Willis lulus.

Penandatanganan naskah kerjasama pun selain dengan BRI, dilakukan juga oleh BNN dengan PT Pos dalam hal pencetakan sampul perangko Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional, akan dicetak 3000 sampul peringatan HANI dan 400 perangko berdesain STOP NARKOBA diluncurkan PT Pos Indonesia sebagai upaya mendukung P4GN. Sampul perangko yang dicetak, hanya empat lembar yang ditandatangani secara khusus, dan itu semua akan disimpan untuk Pemerintah, PT. Pos Indonesia, Museum Perangko, dan BNN. Sampul perangko berisikan pesan tentang ancaman, dan juga bahaya narkotika

1 Response to "PUNCAK PERINGATAN HARI ANTI NARKOTIKA (HANI) 2017"

  1. Keep trying to give the best for the visitors, and do not forget to visit my website. Thank you..

    ReplyDelete

1.Berkomentarlah dengan kata-kata yang sopan
2.No SPAM, No Live link , No Sara , No P*rn
3.Untuk Blogwalking / Mencari Backlink bisa Menggunakan OPENID , Name URL

Komentar yang tidak sesuai dengan isi Konten , Akan Langsung di Delete.