Selamat Tahun Baru 2018

Selamat Tahun Baru 2018

PGLII MENDUKUNG PEMBUBARAN HTI DAN FPI

WAJAHNUSANTARAKU.COM, JAKARTA - Harapan masyarakat situasi politik di Jakarta pasca Pilkada DKI Jakarta mulai pulih dan normal belum juga terwujud ada yang terlalu menikmati kegaduhan politik yang bernuansa SARA (Suku, Agama, Ras, Antar golongan}, mereka yang memukul gendang bertalu talu berjilid jilid dengan membawa banyak massa  seolah tidak mau berhenti terlebih setelah kekalahan Basuki Tjahaja Purnama pada Pilkada DKI Jakarta, kelompok tersebut mendapat angin segar dan darah segar untuk mencapai target kedua yaitu Presiden Jokowi dan Negara Khalifah Indoneisa.

Mencermati dan prihatin atas kondisi bangsa saat ini Persekutuan Gereja-gereja dan Lembaga-lembaga Injili Indonesia (PGLII) sebagai salah satu organisasi kegerejaan terbesar di Indonesia, menyampaikan pernyataan sikap mengundang media kristiani untuk melakukan dialog, dan juga menyampaikan pernyataan sikap secara nasional. Pertemuan yang langsung dipimpin oleh Pdt. Dr. Ronny Mandang, M.Th. serta Sekretaris Umum Pdt. Dr. Freddy Soenyoto, M.Th, turut hadir Ketua Majelis Pertimbangan PGLII Pdt. Dr. Nus Reimas. Acara berlangsung pada Kamis {18/05} bertempat dikawasan perkantoran ITC Permata Hijau Jakarta Selatan. 

Dalam kata pembuka acara Pdt. Ronny Mandang menjelaskan bahwa dua perrnayataan yang dikeluarkan PGLII yaitu mendukung pembubaran HTI, FPI dan Bebaskan Ir. Basuki Tjahaja Purnama MM Dari segala tuduhan. pernyataan sikap tersebut dibuat tidak serta merta begitu saja, tetapi melewati proses yang tidak sederhana. Pimpinan nasional PGLII selain melakukan kajian secara internal, juga melakukan pertemuan dengan sejumlah tokoh, seperti Kapolri Jend (Pol) Tito Karnavian, dan tokoh-tokoh keagamaan lainnya. Pertemuan dengan sejumlah tokoh tersebut semakin membuat pimpinan nasional PGLII prihatin terhadap kekinian kondisi bangsa, sehingga dikeluarkannya dua pernyataan sikap dalam waktu yang relatif berdekatan. 

Kedua pernyataan sikap dibacakan oleh Sekum PGLII Pendeta Freddy, isi kedua pernyataan tersebut sebagai berikut :

Pernyataan sikap pertama yang sudah disampaikan kepada Presiden RI Joko Widodo, merespon sikap politik pemerintah (Menkopolhukam Wiranto) yang telah menyatakan pembubaran ormas Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). Pernyataan sikap sebagai berikut :
  1. Mendukung penuh pemerintah untuk membubarkan organisasi masyarakat Hizbut Tahrir Indonesia ( HTI) dan ormas2 lainnya yang kegiatan-kegiatannya berindikasi bertujuan menggantikan Pancasila dengan Ideologi lainnya.
  2. Mendesak pemerintah untuk membubarkan ormas Front Pembela Islam (FPI) yang nyata –nyata telah menunjukan sikap yang bertentangan dengan Pancasila dan UUD 1945.
  3. Mendukung penuh langkah-langkah POLRI dalam menindak pelaku makar, terorisme, serta perbuatan-perbuatan yang bersifat menghasut, memftnah serta menimbulkan kebencian SARA yang membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa serta meniadakan kebhinekaan bangsa.
  4. Mendukung pemerintah dan seluruh elemen dan golongan masyarakat yang telah melakukan usaha-usaha untuk mempertahankan NKRI, Kebhinekaan, Pancasila dan UUD 1945.
  5. Menyerukan kepada seluruh umat kristiani untuk tetap setia kepada Tuhan Yesus Kristus dan menghindari segala upaya-upaya yg menghendaki adanya perpecahan bangsa, melainkan tetap setia kepada NKRI.
Demikian pernyataan sikap pimpinan nasional PGLII yang ditandatangani Ketua Umum Pdt. DR. Ronny Mandang, M.Th dan  Pdt. Freddy Soenyoto, M.Th. Sekretaris Umum.
 Berita terkait baca disini  PGLII : BEBASKAN IR. BASUKI TJAHAJA PURNAMA DARI SEGALA TUDUHAN

VIDIO TERKAIT
VIDIO DIBAWAH INI MERUPAKAN FAKTA YANG TIDAK DAPAT DIBANTAH HTI INGIN MEMBENTUK NEGARA KHILAFAH, ANTI  PANCASILA DAN AKAN MENGHANCURKAN KAUM NASIONALIS



Vidio terkait PGLII DUKUNG PEMBUBARAN HTI DAN FPI

0 Response to "PGLII MENDUKUNG PEMBUBARAN HTI DAN FPI "

Post a Comment

1.Berkomentarlah dengan kata-kata yang sopan
2.No SPAM, No Live link , No Sara , No P*rn
3.Untuk Blogwalking / Mencari Backlink bisa Menggunakan OPENID , Name URL

Komentar yang tidak sesuai dengan isi Konten , Akan Langsung di Delete.