Selamat Tahun Baru 2018

Selamat Tahun Baru 2018

Kozo Nagayama, Master Opera Jepang yang Praktikkan Filosofi dari Toilet


Sakai - Kozo Nagayama (40), adalah seorang master Noh, opera klasik Jepang dari abad ke-14.
Kozo membagikan filosofi mengenai Noh, kesenian yang digelutinya sejak berusia 3 tahun. Ternyata, Kozo mempraktikkan filosofi itu dari hal
yang sederhana, menjaga kebersihan di toilet.

"Secara filosofis, Noh ini banyak berkaitan dengan Zen dalam paham agama Buddha," kata Kozo saat menemui para jurnalis Asean Sakai Week 2013 di Kuil Takakuraji, Sakai, Jepang pada Rabu (6/11/2013) lalu.

Sebagai seniman Noh, Kozo mengatakan yang paling sulit adalah mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari. Menjalani kehidupan yang
baik dan penuh keindahan itu, menurutnya penting, agar dirinya bisa tampil di atas panggung dengan baik pula.

"Kalau hidup dengan baik, bisa tampil dengan baik pula. Untuk hidup dengan baik yang penting adalah menjaga kebersihan. Seperti menjaga
kebersihan toilet, itu penting supaya bisa hidup baik," tutur Kozo serius.

Kozo lantas menceritakan bahwa dirinya mempelajari kesenian ini secara turun temurun dari leluhurnya sejak 650 tahun lalu. Awalnya ada 26 orang yang membentuk komunitas dan
sanggar untuk memainkan opera Noh ini. Mereka menurunkan keahlian dengan melatih anak- anaknya. Sanggar juga menjadi bercabang-
cabang, salah satunya sanggar Kanze di mana dia belajar Noh dan kini mengajarkannya kembali.

Kendati demikian, Kozo dengan rendah hati menolak bila dibilang menjadi master Noh. "Saya belum menjadi master karena saya sampai
sekarang ini juga masih belajar. Yang kepala master itu ada, yang usianya 80 tahun, spiritualnya sudah sangat tinggi," ujar Kozo merendah.

Menjalani hidup sebagai seniman Noh karena keturunan, Kozo tidak merasa terpaksa karena memikul kewajiban melestarikan kesenian dan kebudayaan ini. Hal itu dijalaninya dengan sepenuh hati. Lantas bagaimana dia bisa bertahan hidup dari kesenian ini? "Saya biasanya
tampil dalam festival-festival dan itu dibayar. Kalau tidak begitu, saya tidak makan," kata Kozo.

Kozo juga mengajar kursus warga biasa yang ingin belajar Noh dan tentu saja, dia mendapatkan penghasilan dari situ. Salah satunya, Kozo mengajar Noh di Kuil Takakuraji ini
sebagai tempat latihan seminggu sekali.

Sebagaimana orang tuanya dulu mengajari dirinya kesenian ini sejak berusia 3 tahun, Kozo
mengatakan sudah menjadi kewajibannya mendidik anaknya berkesenian ini sejak dini. Anak
Kozo perempuan, sementara kesenian ini dilakoni
mayoritas oleh laki-laki.

"Dulu perempuan memang sangat dibedakan
sekali, tidak boleh tampil. Namun akhir-akhir ini
sudah mulai ada kelompok perempuan yang
bermain Noh," jelas Kozo.

Lantas, bagaimana bila putrinya tak mau
meneruskan kesenian ini? "Sebagai orang tua,
kami wajib melestarikan tradisi. Jadi saya
mengajari anak saya, harus. Kalau dia tidak mau,
ya..saya harus menerimanya," tutup Kozo.

0 Response to "Kozo Nagayama, Master Opera Jepang yang Praktikkan Filosofi dari Toilet"

Post a Comment

1.Berkomentarlah dengan kata-kata yang sopan
2.No SPAM, No Live link , No Sara , No P*rn
3.Untuk Blogwalking / Mencari Backlink bisa Menggunakan OPENID , Name URL

Komentar yang tidak sesuai dengan isi Konten , Akan Langsung di Delete.