Selamat Tahun Baru 2018

Selamat Tahun Baru 2018

Kuburan Massal 300 Polisi Irak Dibantai ISIS

 (Photo: Reuters/Alaa Al-Marjani)

Wajahnusantaraku.com, Irak- Pasukan Irak telah menemukan sebuah kuburan massal yang berisi mayat setidaknya 300 mantan polisi dibantai oleh kelompok teror Negara Islam di dekat Mosul, sisa benteng terakhir di Irak.

Beberapa saksi mengatakan kepada Human Rights Watch, sebuah kelompok yang telah melacak kekejaman yang dilakukan oleh IS dan kelompok radikal lainnya di wilayah tersebut, bahwa eksekusi massal berlangsung pada akhir Oktober, dengan mayat-mayat dibuang di dekat sebuah kuburan massal di pinggiran desa Hammam al-Alil.


"Ini adalah bukti lain dari pembunuhan massal yang mengerikan oleh ISIS mantan aparat penegak hukum di dalam dan sekitar Mosul," kata Joe Stork, wakil direktur Timur Tengah di HRW. "ISIS harus bertanggung jawab atas kejahatan terhadap kemanusiaan."


HRW pekerja bantuan yang mengunjungi situs kubur mengatakan bahwa mereka melihat "empat mayat terkena, serta tumpukan sampah yang menutupi mayat," dengan daerah yang sangat ber bau busuk."Mayat-mayat yang terlihat semua telah terikat tangan dan pergelangan kaki dan ditutup matanya.Laporan kelompok hak asasi manusia termasuk kesaksian dari saksi yang mengaku IS pejuang telah mengumpulkan ribuan orang di daerah, sengaja memisahkan mantan perwira polisi, memasukkannya ke dalam kendaraan, dan mendorong mereka pergi.


HRW mengatakan bahwa IS telah menggunakan warga sipil sebagai "perisai manusia" dalam upaya untuk tetap mengontrol Mosul karena pertempuran pasukan darat Irak, yang didukung oleh pasukan koalisi termasuk militer AS. Kelompok teror dilaporkan telah melakukan sejumlah pelanggaran hak asasi manusia, seperti menggunakan senjata kimia pada warga.


"Meluasnya atau sistematis pembunuhan yang dilakukan oleh sekelompok negara atau diselenggarakan sebagai bagian dari serangan terhadap penduduk sipil - sebagai bagian dari kebijakan untuk melakukan pembunuhan - merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan Pembunuhan tahanan, sipil atau militer, selama bersenjata. konflik merupakan kejahatan perang, "laporan HRW.


Tak terhitung ribuan korban telah ditemukan di kuburan massal IS 'di Irak dan Suriah di wilayah yang telah diselenggarakan sejak tahun 2014. Sebuah laporan oleh The Associated Press pada bulan Agustus terkena setidaknya 72 kuburan massal tersebut, namun mencatat bahwa banyak puluhan lainnya tetap berada di wilayah yang masih terlalu berbahaya untuk menggali.


Korban termasuk pria, wanita, dan anak-anak, dengan peneliti menemukan kekejaman di mana-mana IS telah memerintah."Ini adalah penurunan lautan kuburan massal diharapkan akan ditemukan di masa depan di Suriah," kata bulan Agustus Ziad Awad, editor publikasi online di Deir el-Zour disebut The Eye of the City, yang mendokumentasikan kuburan massal.


Warga melarikan diri dari Mosul, yang telah berhasil melarikan diri IS dan telah dibantu oleh organisasi seperti Action Yazidi,  menegaskan bahwa kelompok teror radikal menggunakan warga sipil sebagai "perisai manusia," seperti Bapa Patrick Desbois, imam yang berbasis di Paris belakang organisasi, mengatakan kepada The Christian Post awal bulan ini.


0 Response to "Kuburan Massal 300 Polisi Irak Dibantai ISIS"

Post a Comment

1.Berkomentarlah dengan kata-kata yang sopan
2.No SPAM, No Live link , No Sara , No P*rn
3.Untuk Blogwalking / Mencari Backlink bisa Menggunakan OPENID , Name URL

Komentar yang tidak sesuai dengan isi Konten , Akan Langsung di Delete.