Selamat Tahun Baru 2018

Selamat Tahun Baru 2018

Kesaksian Hidup: Berdoa dan Berjuang Mempertahankan Keadilan





Sumut, Media Megapolitan – Pada tanggal 14 Desember 1972, Ny. Netty Br. Samosir membeli tanah dan bangunan seluas 2.022 M2 di Jl. Sei Kambing B Sumut dari Moehamad Thabri Marzoeki (Copy terlampir), dan memiliki alas tanah tsb berupa girik No:11282/A/I/14 tgl 21 Agustus 1973 yang diterbitkan oleh kepala daerah Kabupaten Deli Serdang (Copy terlampir).
Pada bulan Oktober 1973 Ny. Netty Br. Samosir tidak lagi berada di Medan SUMUT akan tetapi telah berdomisili di Jakarta mengikuti suami yg bekerja di PERTAMINA karena dimutasi ke Jakarta.
Ny. Netty Br. Samosir ada memiliki seorang kakak kandung yang bernama  Christina Br. Samosir dan punya suami bernama Japas Sitorus yang pada tahun 1973 berada di Medan serta tidak memiliki rumah dan pekerjaan tetap, karena rasa belas kasih maka Ny. Netty Br. Samosir memberikan: tumpangan rumah dan tanah, pada kakaknya tersebut sampai bisa mandiri,  perlu disampaikan pula bahwa PBB tetap di bayarkan adik kandungnya pada Kakak kandungnya demikian juga biaya kehidupan sehari harinya.
Pada Bulan Juli 2004 kakak kandung Ny. Netty Br. Samosir yaitu Christina Br. Samosir meninggal dunia, Ny. Netty Samosir beserta anaknya Suhartiny Bambang AR melayat alm Christina Br. Samosir keadaan tanah dan bangunan masih seperti semula belum ada perubahan atas tanah dan bangunannya, pada kesempatan itu sudah mulai terdengar para calo tanah berkeliaran karena 50 M2 dari lokasi tanah akan dibangun jalan Raya arteri menuju aceh.
Pada tanggal 25 Maret 2009 Japar Sitorus suami Alm Christina Br. Samosir meninggal dunia.
Bahwa mulai bulan Januari 2005 sampai diajukannya gugatan ke PN Medan, Ny Netty Br. Samosir berulang kali ke medan meminta dengan damai agar  MDS anak alm Christina Br. Samosir menyerahkan tanah berikut bangunan rumah diatasnya yang merupakan milik Ny. Netty Br. Samosir untuk diserahkan dalam keadaan baik dan kosong pada Darwis Sitorus (Tergugat) akan tetapi tergugat tidak mengindahkannya bahkan telah merubah bentuk bangunan rumah milik Ny. Netty Br. Samosir dengan menambahkan bangunan ataupun telah memperluas bangunan rumah tsb hal ini dilakukan tanpa seizin dari pemilik.
Pada Bulan Desember 2006, Ny Netty Br. Samosir mengutus anaknya yang bernama Anthony M.Er ke Medan, bertemu dengan staff BPN yang bernama “Doly Hutagalung”, menurut penuturan Doly Hutagalung, permohonan atas sertipikat tanah tersebut belum ada yang mengajukan dan menyanggupi untuk mengurus sertipikat An. Ny. Netty Br. Samosir, beliau meminta dana Rp.6.000.000,- dan sebagai panjar untuk biaya ukur di berikan oleh sdr. Anthony M.ER sebesar Rp.2.000.000,- (Copy terlampir)
BPN Sumatra Utara Kecamatan Deli Serdang mengeluarkan Sertipikat ASPAL (Warkah sudah disita Poltabes Medan) No.2189/Kec. Seikambing B/2006 tgl 09-02-2006 dan Gambar Ukur(GU) No.4452/2005 tgl 20-10-2005 atas nama Manogar Darwis Sitorus (Orang ini masuk dlm Jaringan mafia tanah Jabotabek)
Upaya Hukum yang sudah dilakukan:
  • Surat Bukti Lapor No:LP/2035/VIII/2009/Tabes.MS(terlampir), belum ada pemanggilan dan pemeriksaan terhadap para pelaku kriminal.
  •  Laporan pada Kompolnas Sudah ditanggapi positif.
(Editor : Nelson Pakpahan/Anthony)

1 Response to "Kesaksian Hidup: Berdoa dan Berjuang Mempertahankan Keadilan"

  1. Memperjuangkan Keadilan itu tidak mudah terlebih di tengah negara kita banyak sekali srigala berbulu domba, siapa saja mereka terkam.., kawan, saudara, bahkan Orang Tuanya sendiri, tapi pedang keadilan akan tepat mengenai sasaran tepat pada waktunya, rencana Tuhan indah pada waktunya, apabila Tuhan sudah membukakan pintu tak seorangpun dapat menutupnya

    ReplyDelete

1.Berkomentarlah dengan kata-kata yang sopan
2.No SPAM, No Live link , No Sara , No P*rn
3.Untuk Blogwalking / Mencari Backlink bisa Menggunakan OPENID , Name URL

Komentar yang tidak sesuai dengan isi Konten , Akan Langsung di Delete.